Hehe.. mungkin aku ini telat banget yah, sejak buat twitter beberapa tahun lalu, aku sama sekali nggak mempergunakannya dengan baik. Hera, sahabatku, selalu bilang kalo informasi paling cepat itu diakses dari twitter. Kicauan orang-orang. Namun, aku sendiri kurang nyaman menggunakan twitter, aku sejujurnya nggak pande baca history tweet orang, wkwkwk. Apalagi timeline selalu penuh setiap detik. Rasanya, kalo off sebentar aja, infonya udah ngilang yang susah diubek-ubek. 

Sejak aku aktif ngeblog di dearlangit.wordpress.com dan semakin kepo dengan blogger buku Indonesia, aku mulai follow blog mereka, karena aku baru sadar kalo aplikasi wordpress di hp itu sangat memuaskan. Dari news feednya aku bisa tahu update terbaru dari semua blog yang kuikuti. Hal ini berbeda dengan blogger.com (sebelumnya aku fokus memelihara wawhacuza.blogspot.com) yang updatenya cuma bisa dicek di laptop karena aplikasi hpnya cuma untuk posting aja. 

Suatu hari aku lihat postingan tentang giveaway di sebuah blog buku dan syaratnya nggak begitu sulit, hanya saja aku perlu promosi lewat twitter. Baaah. Aku bahkan udah lupa passwordnya. Wkwkwkk.

Rasa malas memperbaiki akun twitter lebih besar, akhirnya aku tidak ikut giveaway itu. 

Lama-lama, aku menemukan ternyata giveaway buku itu banyak, ada di beberapa blog secara bergiliran (blog tour + giveaway). Apalagi spoiler novelnya luar biasaaaaaa bikin pengen punya. Aku memutuskan untuk on lewat laptop dan mereset twitterku, syukurlah bisa sembuh dianya. 

Aku pun pelan-pelan menggunakan twitter untuk share info tersebut. Maklum, aku masih nggak terbiasa dengan twitter.

Ada beberapa giveaway yang aku ikuti namun setiap pengumuman pemenang namaku nggak tercantum. Dalam hati sediih. Tapi emang wajar sih, karena giveaway itu rame banget. 

Misalnya giveawaynya dibuka 6 hari. Dua hari aja kolom komentar postingan blog itu udah lebih dari 50, yang artinya udah 50 orang share dan jawab pertanyaan host. Gilak kan? 

Kalo misalnya pemilihannya cuma random aja, ngedata seluruh peserta itu udah capek, apalagi kalo model giveawaynya berdasarkan jawaban terbaik, sebagai blogger, aku butek bacanya. Haha. 

Sekali dua kali tiga kali nggak dapet buku rasanya masih tahan. Tapi pas udah beberapa blog tour buku yang sama dan namaku nggak keluar, rasanya nyesek breh! 

Tiap hari aku cek mention twitter, atau berharap ada yang nge-dm dan ngabarin kalo aku menang. Bahkan aku setting gmailku supaya berbunyi kalo ada yang ngirim email. Haha. Tapi tak kunjung datang.

Di tengah keputusasaan, akupun sempat lupa cek twitter. Suatu malam, sebelum tidur, tiba-tiba aku ngerasa harus buka twitter. Ternyataa oh ternyata.. ada satu dm dan satu mention yang isinya aku menang namun harus konfirmasi secepatnya. 

Dm-nya dari @irbatko, sudah dua hari. Seandainya malam itu aku nggak buka, maka kesempatanku digantikan ke orang lain karena cuma 2×24 jam.

Lalu mention dari @peri_hutan bahwa aku harus konfirmasi 1×24 jam.

Dua-duanya adalah host dari novel TYPO, Christian Simamora. Aku dapet duaaaaa…

Syukurlah hari belum berganti. Aku buru-buru telpon Hera minta dia kirim alamatnya. Hahahhaa. Karena aku nggak tau alamat kosku yang lengkap. 

Beberapa hari setelahnya, aku di dm @peri_hutan kalo namaku menangnya double, jadi kesempatanku dikasih ke orang lain. Um, aku mikirnya sih gapapa, kan temen-temen lainnya pasti pengen juga tapi aku agak khawatir karena @irbatko nggak ada jawab dm-ku. Kukatakan pada @peri_hutan kalo aku nggak tau status dari giveaway @irbatko, namun @peri_hutan jelasin kalo aku bakal dapet novel dari @irbatko. Akupun setuju novel dari blognya @peri_hutan diberikan ke peserta lainnya. 🙂 Akunya cuma butuh kejelasan. Haha. 

Besoknya Hera ngabarin kalo paket bukuku udah nyampe. Rasanyaaa itu seneng bangeeetssss. Sayang, aku masih di kampung jadi belum bisa pegang novel itu. Ntar pas udah dapet, aku mau foto terus update di twitter pake mention @irbatko, @twigora dan bang Ino. Hihihi.

Novel TYPO ini merupakan novel pertama yang aku dapetin dari giveaway. Rasanya, aku semangat lagi untuk hunting buku lewat kegiatan giveaway. Akupun menargetkan harus dapat 10 buku dari giveaway tahun ini. Haha. 

Aku semangat blogwalking, nambahin daftar blog buku yang harus kuikuti (karena kemungkinan mereka host dan aku juga pengen baca resensi-resensi buku mereka, mau belajar demi blog bukuku yang baru nurwahidahramadhani.wordpress.com). Aku juga follow twitter penerbit dan host-host GA+BT. Aku ikutan semua kegiatan blog tour jika sinyal memungkinkan. 

Namun, semakin banyak yang diikuti, semakin besar kekecewaan saat nggak menang. Haha. Namun, aku harus tetap semangat! Apalagi member BBI juga sering hunting namun mereka juga nggak menang seperti aku. 

Selama aku ikut giveaway, aku melihat dua pola paling umum.Keduanya udah pasti minta postingan itu di share di sosmed. 

Pola pertama: Aku hanya cantumkan akun twitter, link share aja. 

Pola kedua: Selain akun twitter dan link share, aku harus cantumkan jawaban dari pertanyaan host. 

Pemilihannya juga ada dua cara:

Pertama, secara acak, peserta diurutkan lalu dipilih satu saja secara acak, bisa lewat bantuan situs gitu.

Kedua, host baca satu-satu jawaban dari peserta. 

Sejujurnya aku belum bener-bener tau gimana cara host memilih jawaban yang terbaik. Itu tergantung seberapa ngena jawaban kita. 

Setelah aku coba banyak giveaway, aku lihat update pemenangnya dan namaku lagi-lagi nggak disebutkan. Hikssss..

Namun, pagi ini aku iseng buka twitter. Dan kak @lucktygs mention akuuuuuh.. aku menang novel LDR L’eternity di Roma. Waaaaaaah.. senangnyaa.

Emang Allah paling tau deh, saat hati mulai ciut dan sedih.. aku dikasih semangat lagi untuk ikutan giveaway lainnya.

Pokoknya targetku harus dapet 10 buku tahun ini. Hehe. Aku nggak boleh nyerah. Aku harus usaha sampe akhir tahun. Berapapun nantinya yang dapat, aku akan tetap bersyukur. Dapet dua ini aja udah seneng kali. 

Ntar novelnya pengen aku review diblog bukuku. Hihi

Iklan