Sejak beberapa bulan terakhir aku sering uring-uringan, lebih sensitif dan sebagainya. 

Aku heran, kenapa aku seperti itu? Padahal selama ini kalo mau haid aja (yang kata orang kalo cewek lagi PMS semua jadi salah dan hobi marah-marah) nggak ada emosian sampe seperti itu. 

Saat curhat ke mamak, mamak bilang, “Itu karena banyak pikiran.”

Pikiran apa? Kayaknya aku senang-senang ajalah.

Rupanya… pikiran skripsi. 

Beberapa orang juga bilang gitu, ‘mungkin stres mikirin skripsi’, tapi aku nggak menyadarinya.

Umm, mungkin juga. Tapi, aku nggak mau mikir skripsi itu bikin stres, aku malah pengen fokus sugesti diri bahwa skripsi itu mudah dan ringan dikerjakan. 

Fyi, sekarang sugesti ini terasa agak berhasil. Akunya lebih ringan ngerjain skripsi. 

Terus, apa hubungannya sama judul posting-an ini? 

Yak, seperti judulnya, the power of sorry, aku mau ceritain tentang kekuatan dari sebuah kata sederhana yang terdiri dari 4 huruf itu.

M.A.A.F

Jadi, semenjak agak sensian, aku ngerasa sering dicuekin sama mamakku. 

Kami sering komunikasi lewat sms, biasanya pagi-pagi aku bakal sms, “Pagi cintaaakuuuu.. jangan lupa sarapan ya.”

Terus mamakku bakal balas, “Iya sayaang, mamak lagi di sekolah nih, ngajar.”

Dan aku membalas, “Semangat ya mak, muaacchh.”

“Muuaaccchhhh.. cup..cup..” mamakku pun balas smsku seperti itu. 

Dulu, pas tahun-tahun awal kuliah, kami nggak pernah absen smsan tiap hari. Minimal satu sms satu hari. Kalo aku lama balas, mamak bakal nelpon bilang kangen sama aku. Aku juga kalo nggak dibalas smsnya bakal kirim sms berulang-ulang sampe dijawab.

Tapiiiiii sekarang, mamak jarang megang hp. Jadi smsku nggak dibalas-balas. 

Kadang disms pagi-pagi, tapi dibalas siang atau malam. Bahkan kadang nggak dibalas. 

Aku sih sering protes, soalnya aku khawatir kalo mamakku kenapa-napa. Kebetulan mamak punya hobi ngapus sms secepatnya. Jadi, setelah dibaca langsung dihapusnya. Dan beliau juga sering lupa balas sms. Kadang udah diketiknya jawabannya, tapi lupa pencet tombol kirim.

Tiap aku protes, ada aja jawaban si mamak.

“Lhoo? Ada Wahidah sms? Nggak masuk lah atau mungkin udah kehapus, hehe..”

“Ha? Bukannya mamak udah balas ya. Tadi perasaan udah mamak ketikkan jawabannya..”

“Itu perlu dibalas ya? Tadi mamak baca aja sih, hehehe. Mamak kira cuma ngasi tahu, jadi nggak perlu dibalas.”

Intinya, mamakku sering lupa balas smsku. 

Sehari dibiarkan, nggak apa-apa. Dua hari, aku mulai khwatir. Tiga hari? Waaah, aku langsung nelpon (btw, aku paling nggak suka nelpon karena biayanya mahal, haha). 

Kadang perkara sms itu jadinya aku ngerasa sedih. 

Aku ngerasa nggak dirindukan. Nggak dicariin. Apalagi kalo sms nggak dibalas, rasanya tuh cakiiiiit.

Yaa, karena aku juga kalo sms orang nggak sekedar basa-basi. Pasti ada penting. 

Ntah aku pengen tahu kabar. Pengen mastikan sesuatu. Atau sekedar memberi tahu si penerima bahwa aku ingat dirinya. 

Seharusnya hal seperti itu nggak perlu terlalu dipikirkan. Kalo dibalas alhamdulillah, nggak dibalas, yaudah mau gimana lagi.

Aku juga mikirnya gitu. Tapi seperti manusia pada umumnya yang kadang berharap, aku ngerasa perlu dibalas, walaupun terlambat. 

Biasanya nggak terlalu dibawa perasaan, tapi kan ada masanya kita bener-bener nggak sanggup untuk nggak peduli? Ya kan? 

Saat sedang ‘lemah’ seperti itu, dan diabaikan, yaa, rasanya bener-bener nyesek. 

Nah, beberapa hari ini, aku sms mamak, nggak dibalasnya. Atau kalo dibalas, tengah malam pas aku udah tidur. 

Ntah kenapa aku jadi sensi. 

Apa mamak nggak rindu sama anaknya? Masa nggak ada keinginan beliau sms aku luan? Kan kalo aku smspun bakal lamaaaa dibalasnya, jadi kalo mamak yang sms luan, aku bisa cepat balas. 

Aku lalu teringat kesedihan beberapa hari yang lalu.

Sekitar seminggu yang lalu aku disms Telkomsel, ngasi penawaran buat paket untuk seminggu Rp. 25.000 bisa dapet 1 GB internetan, 200 menit telepon dan 200 sms gratis ke sesama Telkomsel. 

Wah, paket gila ya kan? Nelpon 200 menit? Sms gratis plus 1 GB internetan? 

Ya kalo mau nelpon orang pake Telkomsel, semenit aja bisa kena ribuan rupiah. 

Kebetulan paketku habis, jadi aku belilah itu paket.

Aku udah mikir nih, pengen nelpon A, B dan C selain nelpon mamak. 

A ini sahabatku yang sedang kuliah di Jawa. Kami komunikasi jarang banget. Smsku hampir nggak pernah dibalas, line-nya nggak aktif, fb-nya jarang dibuka. Satu-satunya momen kami bisa komunikasi adalah saat dia nelpon aku. 

Dia nelpon aku sesuka hatinya, bisa pagi, siang, sore atau malam. Itupun bisa sebulan, dua bulan, enam bulan bahkan setahun sekali. 

Pokoknya, aku cuma bisa menunggu teleponnya yang nggak pasti itu. Sebuah penantian tak berujung, wkwk.

Dulu, dia pernah bilang, “Ya, sekali-sekali nanti Wahidah yang nelpon. Gantian kita.”

Dan aku yang paling pelit untuk nelpon orang (karena pasang paket mahal banget), cuma jawab, “Iya, nanti ya. Itupun kalo dianya nggak sibuk. Males kali kalo aku udah pasang paket terus kaunya nggak bisa ditelpon.”

“Nggak gitu kalilah.”

Berbekal ingatan dan perasaan ingin membalas teleponnya selama ini (karena selalu dia yang nelpon), akupun menghubunginya. 

Sekali, nggak diangkat. Dua kali, nggak diangkat. Sampe 5 kali call tetap nggak diangkat, padahal dia pernah nelpon aku jam segitu (yang kuanggap waktunya cukup luang sekitar jam segitu). 

Yaudahlah, aku nggak mau sedih. Aku sih berharap, seandainya dia lagi sibuk, terus pas lihat hp ada ada riwayat panggilanku sampe  5 kali, dia bakal sms atau nelpon balik, biar aku bisa nelpon dia nanti.

Akupun beralih pada kontak B. Dia ini kakakku di organisasi. Udah lama kami nggak ketemu, nggak pernah smsan juga. Aku udah lama kangen sama dia, jadi aku telpon dia. Sampe 3 kali, nggak diangkat juga. 

Bah. Aku udah mulai ngerasa sesuatu merayap di hati. 

Akupun menelpon C. Dia ini sahabatku pas SMA, ntah kenapa, setelah tamat SMA, dia kayak jauhin aku. Mungkin dia benci sama aku karena aku jahat sama dia. Jadi, aku coba telpon nomornya. Masih aktif, tapi nggak diangkat. 

Srrrr.. perasaanku udah nggak enak. Akupun nelpon mamak. Untung diangkat. 

Yaudah kami cerita dikit, mamak cerita kalo badannya nggak enak jadi nggak bisa banyak ngobrol, akupun paham. Sebelum selesai nelpon aku bilang, “Wahidah kangen kali sama mamak, pengen pulang, tapi masih pengen ngerjain proposal ini di kos.”

“Iyaa, mamak juga kangen nak. Semoga lancar ya ngerjainnya.”

Nah, itulah terakhir kali aku nelpon mamakku sebelum beberapa hari ini dia jarang/lama balas sms.

Alhasil, hingga paket berakhir, gratis nelponku masih ada 160 menit lagi karena 3 orang yang ingin kutelpon tadi sama sekali nggak ada sms aku sekedar nanya, kenapa aku nelpon. 

Aku membesarkan hati dengan mengatakan, “Seandainya semua orang juga udah nggak bisa dihubungi, setidaknya akan ada satu orang yang selalu jawab aku, yaitu mamak.”

Makanya pas mamak beberapa hari ini nggak begitu respon smsku, aku jadi nge-down pake banget. 

Kemarin sore, sebelum nyuci baju akupun sms mamak.

Susah kali ngehubungi mamak laaaa.. mamak ga kangen sama Whdh? 

Tak sampai satu menit hpku berdering. 

Aku: Assalamu’alaikum mak.

Mamak: Wa’alaikum salam nak.

Aku: Mamak nih lah, nggak ingat lagi sama anaknya ya? Nggak rindu? Sms Wahidah nggak dibalas-balas.

Mamak: Kan mamak balas nak.

Aku: Iya, balasnya malam-malam. Sempat rindu anaknya. 

Mamak: Maaf ya nak. Mamak lagi sibuk kali ini, masih di sekolahpun ngurus raport itu.

Saat mendengar permintaan maaf mamak, tiba-tiba tangisku pecah. 

Aku: Wahidah rindu kali sama mamak, kecarian. 

Mamak: Iya, maaf ya sayang, kan Wahidah tahu mamak sering nggak enak badan, terus ini ngerjain raport sama papi. Nggak sempat lihat hp. 

Aku menangis aja. Di satu sisi aku ngerasa lega, di satu sisi aku ngerasa bersalah. Ntah kenapa aku lagi butuh orang yang menghubungiku duluan. 

Aku: Maaf ya mak, Wahidah nggak bisa pulang kemarin untuk bantuin raport itu. Soalnya rasanya belum bisa pulang, masih ada yang perlu dicari di sini. 

Biasanya aku yang selalu ngerjain raport mamak. Tapi saat ini aku ngerasa lagi betah pula ngerjain proposal di kos dan mau jaga mood itu. Takutnya kalo pulang, jadi nggak dikerjain lagi. Soalnya kalo pulang ke rumah bawaannya lupa diri. 

Aku: Nanti Wahidah pulang Kamis ya. Sekalian beliin kado untuk papi. Kayaknya cukup uangnya nih. Wahidah kangen mamak.

Mamak: Iya, cepatlah pulang ya. Mamakpun rindu. Oh ya, udah dulu ya, mamak mau pulang dulu, udah capek kali ini, mau istirahat, mau mandi. 

Aku: Iya mak, hati-hati ya, Wahidah sayang mamak. Maafin Wahidah juga ya mak. 

Mamak: Iya nak. 

Akupun lanjut nyuci baju sampe menghilangkan tangisanku. Sepanjang nyuci, aku jadi mengingat kenyataan ini lagi:

Betapa perkataan sesederhana “Maaf” mampu mengobati hati yang terluka parah. 

Menerima permintaan maaf seseorang mampu menyejukkan hati yang terbakar.

Permintaan maaf seperti hujan yang turun membasahi ladang kering nan retak karena mengalami musim paceklik.

Yah, mungkin kalian pikir aku terlalu lebay, tapi memang itulah yang kurasakan saat itu.

Hatiku terluka saat aku nggak bisa menghubungi beberapa orang yang kusayangi. 

Dan hal itu terus terakumulasi hingga meluap. 

Seandainya saja mamak nggak nelpon dan menjelaskan situasinya, aku nggak tahu lagi bakal seperti apa. 

Seandainya mereka yang kutelpon ini meluangkan sepersekian detik waktunya untuk sekedar mengirimku pesan, “Ada apa Wa? Tadi nelpon ya. Maaf ya tadi aku nggak pegang hp.”

Perasaanku nggak seburuk itu. 

Seperti sebuah pemicu, aku mengingat masa lalu. 

Ke masa di mana kata ‘maaf’ memberi efek yang luar biasa.

Aku ingat saat aku putus dengan mantan-mantanku karena alasan yang nggak masuk akal. Alasan klise.. yang membuatku terluka berkepanjangan. Membuat hatiku terluntang lantung. Yang melahirkan rasa benci. Saat fase hubungan kami rusak dan aku harus menunggu kepastian apakah putus atau dipertahankan. 

Aku sampai yakin, kalo berjumpa dengannya, aku pasti akan menamparnya karena sikapnya yang tak bertanggungjawab. Tapi, saat aku mendengar, 

“Maaf ya Wa. Maafin aku yang jahat ini.”

“Maaf ya Wa. Ini salahku.”

“Maaf ya, aku nyesal kita harus seperti ini.”

Aku hanya bisa terdiam mendapati luka-luka itu mengering. Aku terdiam, karena permintaan maaf itu mengurangi banyak sekali penderitaanku. 

Karena permintaan maafnya, aku sanggup berteman lagi. Aku rela berbaikan. 

Lucu? 

Aku punya contoh lainnya.

Saat di angkot, ada seorang yang merokok. Kebetulan dia duduk di sampingku. Aku marah sekali, dalam hati aku mengutuknya. Lalu dia menyadari ketidaksukaanku dan berkata padaku, “Maaf yaa.” Lantas membuang rokoknya. 

Aku terdiam lalu tersenyum mengatakan “ya.”

Walaupun aku benci sekali karena usahanya membunuhku dengan asap itu, namun mendengar permintaan maafnya secara tulus diikuti dengan sikap yang baik, aku merelakan asap yang sempat terhirup tadi. 

Atau ketika ingin berangkat ke kampus. Saat duduk di angkot, ada seorang yang baru naik dan tidak sengaja menginjak sepatuku yang meninggalkan jejak tanah dan rasa sakit di kaki. Aku nggak suka. Aku nggak terima. Tapi saat dia melihat ke arahku lalu berkata, “Maaf ya kak, nggak sengaja.” 

Seketika itu, aku tak mempermasalahkan sepatu atau rasa sakit yang dibuatnya. 

Atau saat seorang teman lupa mengabariku sesuatu hingga aku kehilangan momen penting. Marah, kecewa, sedih yang kurasa, terkikis dengan permintaan maafnya.

Kata ‘maaf’ membuat orang bisa mengendalikan amarah.

Kata ‘maaf’ bisa mengubah benci jadi penerimaan.

Kenapa semudah itu memaafkan, Wa? 

Aku juga nggak tahu kenapa. Namun itulah yang kurasakan. 

Mungkin karena sejak kecil aku sudah dibiasakan untuk menerima maaf orang lain dan meminta maaf jika salah.

Mungkin juga karena aku menyadari bahwa nggak mudah untuk meminta maaf pada orang lain. Dan jika dia berani meminta maaf, kemungkinan besar ia menyadari kesalahannya atau dampak buruk yang ia timbulkan terhadap orang lain. 

Tidak mudah bagi seseorang untuk mengetahui dan menyadari kesalahan/kekhilafannya bukan?

Ada yang sesuatu yang bernama ‘harga diri’ yang ia pertaruhkan di bawah kaki kita. 

Ada rasa malu yang menelusup di pikirannya saat ia berani mengutarakan kesalahannya. 

Aku sendiri selalu merasa seperti itu jika aku harus meminta maaf. 

Aku sering berpikir bahwa aku benar, kenapa aku harus minta maaf? 

Padahal, apa yang kupikirkan benar belum tentu benar.

Bahkan kadang saat benar-benar salahpun, ego ini tetap nggak mau meminta maaf. 

Yaa, sulit sekali untuk meminta maaf pada orang lain. Namun, aku belajar bahwa dengan meminta maaf, ada hati yang sembuh dibuatnya. 

Dengan menundukkan wajah, meminta maaf, mengevaluasi diri membuat kita bisa hidup lebih bahagia. 

Ada ego yang berhasil dikekang saat kita mengucapkan kata maaf. 

Ada penyesalan yang terselip kala kita mengutarakan maaf.

Banyak orang yang hubungannya berakhir buruk hanya karena enggan meminta maaf. 

Sepasang suami istri yang bertikai bisa berakhir dengan perceraian hanya karena menunda maaf dan tidak saling memaafkan.

Persahabatan bisa hancur hanya karena kesalahpahaman yang tidak diakhiri dengan saling memaafkan. 

Meminta maaf tidak pernah mudah.

Jika seseorang meminta maaf, maka ia harusnya sudah khatam mengevaluasi kesalahannya sehingga ia belajar untuk tidak melakukan hal itu lagi. Setidaknya, berusaha untuk tidak mengulanginya lagi.

Aku jadi ingat drama Korea yang kutonton (dan kalimat ini sering diulangi Hera).

Jika anak dibesarkan dengan 3 kata ini, ia akan hidup dengan baik.

Mianhe (maaf)

Gumawo (terima kasih)

Sarangheo (aku menyayangimu)

Begitu juga dengan budaya barat yang selalu menekankan kata-kata seperti, I’m sorry (maafkan aku) dan Thank you (terima kasih) dalam percakapannya sehari-hari. 

Meminta maaf dan memaafkan tidak mudah. Namun melakukan keduanya akan mempermudah hidupmu. Meminta maaf melembutkan hatimu. -Wawa

Inti posting-an ini:

 Jika kita melakukan kesalahan atau kehilafan minta maaflah sebelum terlambat. Dan tetaplah meminta maaf walaupun terlambat. Lebih baik terlambat meminta maaf daripada tidak melakukannya sama sekali.

Punya pengalaman tentang meminta maaf dan memaafkan seseorang? Yuk share di kolom komentar. 

Iklan