Cerita tentang bullying, cerpen juga boleh.

Topik #Blogger’s Challenges ke-40 datang dari Hera. 

Pas baca topiknya, aku mikir, “Yaaaa, yaaaa.. Ini topik yang membangkitkan kenangan menyakitkan. Kira-kira aku bakal nulis tentang apa ya?”

Kebetulan aku lagi nggak ada ide menceritakan topik ini dalam bentuk cerpen. Aku juga nggak doyan bahasnya dari segi sosiologi kayak di buku cetak pas SMA. 

Aku mau cerita yang ringan-ringan aja. 

Nah, dari pikiranku tadi yang mengasosiasikan “bullying = kenangan menyakitkan”, itu benar. 

Bukan artinya aku korban bully-an yaa.. Tapi, kayaknya setiap pelajar pernah ngerasa dibully, ya kan?

Bullying itu bukan cuma yang berat-berat ya.

Bullying di sini aku artikan sebagai ejekan lucu-lucuan, cemoohan, hinaan hingga pemberian label. Bentuk umumnya verbal (secara lisan) maupun non-verbal (secara fisik). 

Menurutku, bullying itu mimpi buruk. Sesuatu yang menyakitkan. 

Bullying paling sederhana itu bisa berupa ejekan. Awalnya lucu, tapi kalo lama-lama didengar dan diulangi terus, rasanya jengkel. Apalagi, kalo ucapan-ucapan itu didengar oleh orang yang nggak kenal sama kita, misalnya teman dari kelas lain, senior atau junior. Lantas, persepsi mereka berubah gara-gara dengan ejekan itu. Yaaaa, bisa dibayangin gimana jengkel atau sedihnya perasaan mereka yang di-bully. 

Korban bully-an bisa aja nerima, bisa cuma diam, balas nge-bully, bisa juga marah-marah. 

Kalo di drama Korea, bullying itu bisa berakhir dengan depresi bahkan bunuh diri.

Kalo di novel ataupun dunia nyata, bullying itu bisa membuat seseorang jadi minder. Mematikan jiwa dan potensi seseorang.

Seringnya sih gitu.

Nah, kalo di novel, bully-ing itu biasa dilakukan oleh orang yang merasa superior (kuat) ke inferior (lemah). 

Alasannya banyak: benci, iri, pernah kesenggol, rebutan cowok, sampe sekedar iseng aja karena nggak ada kerjaan lain. 

Tapi, menurutku, fenomena bullying yang terjadi di lingkungan sekitarku justru datang dari teman sendiri. 

Bisa teman sekelas atau teman dekat.

Pokoknya, mereka yang dekat dengan kita (dekat dalam artian jarak ataupun hati). 

Ya kan, jarang banget ada orang yang nggak kenal sama kita, nggak pernah ngobrol, jumpanya sesekali, terus tiba-tiba nge-bully? 

Hampir nggak pernah.

Yang nge-bully itu teman sendiri.

Dan rasanya sakitnya itu dobel-dobel.

Kalo lagi dibully itu serba salah.

Kalo diam aja, bully-annya awet dan makin menjadi-jadi.

Kalo marah-marah, si pem-bully malah bilang, “Alah, lebay kali, gitu aja nangis. Gitu aja sedih. Nggak asyik ah. Ecek-ecek juga. Payah bekawan sama orang sensi, males jadinya.”

Kalo balas mem-bully, ya nggak selesai-selesai. Malah saling melukai. 

Tapi bukan artinya, bully itu nggak punya sisi positif ya. Ada. 
Bagi orang yang tegar, bully-an itu bisa jadi cambuk untuk jadi lebih baik lagi. 

Misalnya, pas seseorang dibilang nggak punya bakat, atau bodoh, atau jelek.

Bisa aja dia jadi serius nyari bakatnya, menggali potensi dirinya. Bisa aja seseorang jadi giat belajar supaya nggak dikatain bego. Bisa juga dia ngerawat diri supaya cantik atau memperbaiki sikap supaya walaupun nggak cantik, tapi menarik di mata orang lain. 

Tapi, balik lagi ke poin utama posting-an ini.

1. Bullying menghancurkan hati

Mungkin kalian mikirnya, “Ahh, lebay kau, Wa. Sampe hancur hati orang karena ejekan doang.”

Hei.. hei! Hati orang siapa yang tahu? Bisa aja dia senyum, tapi….

Setiap bullying itu pasti meninggalkan bekas. Ntah sekedar goresan kecil hingga luka borok yang nggak bisa sembuh. -Wawa

Kalo nggak percaya, coba deh, rasain sendiri pas diejek, dihina berulang kali!

Kalo kamu nggak ngerasain apa-apa, artinya kamu warbiazaaaaaaaaaah. 

Dan kalo kamu nggak ngerasain apa-apa, berarti yabg dilakukan orang kepadamu itu belum masuk kategori bullying bagi dirimu sendiri.

Setiap orang punya batasnya masing-masing. Bullying tiap orang itu pemicu, kasus dan efeknya beda-beda.  –Wawa

Belum lagi efek orang yang biasa di-bully, bakal terbiasa mem-bully orang lain saat ada kesempatan. 

Kenapa coba?

“Karena dia juga jadi gampang nyari kekurangan dan kelemahan orang lain.

Orang kalo dihina jadinya defensif kan? Kalo udah defensif, segala hal negatif gampang datang.

2. Bullying menghancurkan persahabatan

Seperti yang kukatakan di awal. Biasanya, bullying sering dimulai dari teman sendiri. Nah, selain melukai hati, orang yang di-bully pasti ngerasa makin jauh sama si pem-bully. 

Misalnya nih, dia lagi makan enak, terus ada jatah lebih, niatnya mau bawa untuk teman, tapi karena ingat si kawan itu suka mem-bully, akhirnya nggak jadi deh.

Atau, saat kita pengen curhat, kita pasti milih orang yang nggak ngejek kita ketimbang yang ngejek kan? 

Selain itu, kita juga ngerasa kurang bersimpati pada si pem-bully. Misalnya dia lagi kesusahan, kadang kita ngerasa nggak perlu terlalu khawatir dan mikirin dia. 

Seandainya bullying itu sudah berhenti dan kita kembali berteman, tetap aja rasanya nggak sama. Ada rasa jauh. Asing. Segan. Males. Malu. –Wawa

Jadiiiiii.. Berhentilah mem-bully sekarang juga.

Kalo sesekali ngejek supaya lucu, boleh sih, asal kamu nggak takut kehilangan dia suatu saat nanti.

Karena mem-bully itu bisa menyebabkan kecanduan. Kita senang melakukannya dan mengira “everything will be fine.” 

Padahal… 

Intinya.. Kalo sayang.. Ya tunjukkan dengan benar.. 

Kalo sayang, katakan sayang..

Kalo sayang, nggak bakal mau menyakiti orang yang disayang..

Kalo nggak sayang, yaudah diam aja. Hahahhahahhahahhaha. 

Oke, sekian posting-an kali ini. Semoga ada manfaatnya. Terima kasih sudah membaca. 

Kamu pernah di-bully? Boleh dong cerita, supaya yang lain tahu, situasi tersebut termasuk dalam kategori bully.

Atau kamu jago banget nge-bully, semoga kamu sadar bahwa hal itu sebaiknya dihilangkan. 

P.s: aku nulisnya kayak iya banget kan. Padahal dulu juga pernah ikut mem-bully. Untuk itu, aku minta maaf yaaaaaaaaaa. Aku nyesal.. 

OH YAA, SATU LAGI.

Ini penting buat korban bully-an.

Kadang korban bully ngerasa nggak berdaya jadi pasrah gitu kan?

Nah, penting banget untuk kamu ketahui dan lakukan seandainya kamu jadi korban bully-an.

SARAN SESAT

Kalo kamu nggak senang terhadap ucapan seseorang apalagi jika diucapkan berulang-ulang, kamu perlu bilang sama dia, kalo kamu nggak suka (bagusnya sih, empat mata aja, supaya dia nggak ngerasa dijatuhkan di depan umum). Kalo dia memang temanmu, dia bakal berhenti atau minimal menguranginya. Kamu juga harus kasi kode saat dia mulai melakukan itu, karena terkadang mengejek itu refleks.

Nah, kalo dia ternyata nggak mempedulikan perasaanmu dan tetap mengejekmu, kamu bisa cari tahu rahasia atau kelemahan dia, dan saat dia ngejek, kamu balas aja (dengan nada humor juga). Selain bisa balas dendam, hahahhaha, terkadang ngerasain JLEB sendiri itu lebih berbekas di hati ketimbang cuma ditegur aja. Supaya dia tahu kalo diejek itu nggak enak!

Iklan