Ada jeda 2 jam sebelum kelas selanjutnya dimulai. Aku bosan. Kulihat Nana sedang membaca buku di belakangku.

Aku meraih headset dari dalam tas dan berniat untuk mendengarkan lagu saat aku menyadari Rendra melewati bangkuku dan duduk di samping Nana. 

“Naa..”

“Yaaa..”

“Ngapain?”

“Nggak lihat?” Dia menatap Rendra sebentar sambil memutar bola mata tanda kesal lalu kembali menekuni kalimat-kalimat di buku tersebut.

“Aku mau ngomong.”

“Apa? Mau nembak? Aku lagi males pacaran.”

Eh.. Aku terkejut. Buru-buru aku alihkan pandanganku dari mereka berdua. Pura-pura memasang headset ke telinga dan mengetuk-ngetuk layar hp. 

“Kenapa males pacaran?” 

Jariku sudah ingin memilih sebuah lagu, namun percakapan mereka lebih menarik.

“Aisssshhh..” Aku mendengar suara buku ditutup dengan keras, sepertinya konsentrasi Nana sudah pecah karena kehadiran Rendra, “Beneran mau tau?”

“Iya.”

“Males aja sih. Punya cowok juga kayak nggak guna. Pacaran itu putus yang tertunda.”

“Tapi ada juga tuh yang pacaran trus bertahan sampe nikah.”

“Jarang.”

“Iya sih.”

“Lagian pacaran umur segini buat apaan coba? Kamu mau nikah umur berapa?” 

“Yah, sekitar umur 27 lah.”

“Sekarang berapa?”

“20.”

“Nah.. 7 tahun lagi kan? Emang tahan pacaran sampe 7 tahun dengan orang yang sama?”

“Nggak tau sih, tapi kayaknya nggak.” 

Ada jeda. Apakah pembicaraan mereka akan berakhir begitu saja?

“Tapi, nggak perlu mikir sampe sejauh itu juga kali. Kan pacaran buat senang-senang.”

“Ntahlah ya, tapi aku ngerasa nggak gitu.”

“Maksudnya?”

“Yaaah.. Tiap orang beda-beda pemikirannya. Tapi kalo aku sendiri, pacaran itu lebih banyak nyusahinnya.”

“Gimana tu?”

“Aku itu mutusin buat pacaran sama seseorang karena emang sayang. Jadinya kadang ngerasa butuh dia, kangen dia, pengen tau kabarnya, pengen sering ngobrol sama dia, mengkhawatirkan dia lebih dari yang seharusnya. Ending-nya dia nganggap aku itu posesif, lebay, drama.”

“Tapi banyak juga kok cowok yang seneng digituin..”

“Itu kalo rasa sayang si cowok sama besarnya dengan rasa sayang si cewek. Tapi, seiring berjalannya waktu, biasanya ceweknya makin sayang sedangkan cowoknya jadi biasa aja.”

“Jadi, kalo aku nembak kamu, bakal ditolak dong?”

Nana tidak langsung menjawab. 

“Kalo kamu serius sama aku, 3 tahun lagi aja datengnya ya. Itupun bukan untuk sekedar pacaran. Eh, tapi tadi kamu bilang mau nikah umur 27, ya kan?

“Iyaa. Berarti kita nggak bisa sama, ya?”

“Nggak tau juga sih. Tapi kayaknya sulit. Musti ada yang ngalah.”

Mereka ini ngapain sih? Kok ngomongnya enteng banget?

Si Rendra beneran mau nembak Nana atau cuma bercanda? 

Iklan